Press "Enter" to skip to content

Bupati dan Masyarakat Kecam Aksi Gerombolan KSB Bunuh Guru dan Bakar Sekolah

bupati Wilem Wandik.
Bupati Kabupaten Puncak, Wilem Wandik.

TEGAS.CO.,JAKARTA – Aksi Kelompok Separatis Bersenjata (KSB) yang membunuh dua orang tenaga pendidik (guru) Oktavianus Rayo (42) dan Yonathan Renden (28) serta membakar kompleks guru dan sekolah di kampung Julugoma Distrik Beoga Kabupaten Puncak Papua pada (14/04) lalu mendapat kecaman dari berbagai kalangan masyarakat termasuk dari sang bupati Wilem Wandik.

“Guru dan tenaga medis adalah pejuang kemanusiaan mereka sepatutnya mendapat perlindungan,” ungkap Wandik, Sabtu, (9/4).

Masyarakat kabupaten puncak
Masyarakat kabupaten puncak

Berbagai kalangan masyarakat mengutuk tindakan biadab KSB ini, Wandik mengatakan penembakan terhadap guru ini merupakan kasus pertama sejak dia menjabat sebagai bupati.

Bupati Kabupaten Puncak itu berharap ke depan tidak ada lagi kasus serupa mengingat keberadaan guru sangat dibutuhkan untuk meningkatkan SDM di Kabupaten Puncak.

“Murid-murid di tempat Oktavianus mengajar sangat merasa kehilangan, mereka sangat dekat dengan Oktavianus bahkan sambil menangis mereka ikut mendoakan sang guru tersebut,” ujar salah seorang warga yang enggan disebutkan namanya.

Lebih miris lagi salah seorang guru yang dibunuh KSB Yonathan Renden, diketahui meninggalkan seorang anak berumur 2 tahun 6 bulan. Hingga akhir hayatnya, Yonathan belum pernah menemuinya sejak sang anak lahir.

Yonathan diketahui selama ini bertugas sebagai guru honorer di SMPN 1 Beoga di Tongkonan Ra’be, Lembang Batulimbong, Kecamatan Bangke-Lekila.

Jenazah Yonathan Randen dibawa ke kampung halamannya di Kabupaten Toraja Utara, Sulawesi Selatan.

Istri Yonathan tak kuasa menahan tangisnya ketika melihat peti jenazah sang suami. Ia bahkan terlihat ambruk sehingga harus dipapah oleh kerabatnya.

Reporter: Edi Sulton
Editor: H5P

Mission News Theme by Compete Themes.